fbpx
Rabu, 27 Oktober 2021

BOJ Luncurkan Skema Perubahan Iklim, Kebijakan Tidak Berubah

Bank of Japan meluncurkan skema baru pada hari Jumat untuk meningkatkan pendanaan dalam rangka memerangi perubahan iklim. Ini adalah sebuah langkah mengejutkan mengingat pentingnya masalah ini bagi bank sentral.

BOJ juga mempertahankan stimulus moneter masif untuk mendukung pemulihan ekonomi negara itu dan memperpanjang tenggat waktu untuk program pembelian aset dan pinjaman yang diperkenalkan tahun lalu. Untuk menyalurkan dana ke perusahaan-perusahaan yang dilanda pandemi.

Bank sentral Jepang mengatakan pihaknya mengharapkan untuk meluncurkan skema perubahan iklim pada akhir tahun ini, dan akan merilis garis besar awal rencananya pada pertemuan penetapan kebijakan berikutnya pada bulan Juli.

“Masalah perubahan iklim dapat memberikan dampak yang sangat besar pada aktivitas ekonomi, harga dan kondisi keuangan dari perspektif jangka menengah hingga jangka panjang,” kata BOJ dalam sebuah pernyataan.

“Mendukung upaya sektor swasta dari sudut pandang bank sentral akan berkontribusi untuk menstabilkan ekonomi dalam jangka panjang,” katanya.

Di bawah skema tersebut, bank sentral mengatakan akan memberikan dana kepada lembaga keuangan yang meningkatkan pinjaman dan investasi untuk kegiatan yang bertujuan memerangi perubahan iklim.

Sementara rincian skema baru belum diumumkan, BOJ mengatakan akan meniru program serupa yang menawarkan pinjaman murah kepada lembaga keuangan yang meningkatkan pinjaman di daerah yang dianggap sebagai industri pertumbuhan.

Setelah pertemuan dua hari, BOJ juga mempertahankan target suku bunga jangka pendek di -0,1% dan untuk imbal hasil jangka panjang sekitar 0%, sesuai harapan pasar. Serta memperpanjang enam bulan batas waktu September untuk pembelian asetnya dan program pinjaman.

Ekonomi Jepang menyusut 3,9% secara tahunan pada kuartal pertama dan terlihat hanya membuat rebound moderat, jika ada, pada kuartal saat ini karena langkah-langkah anti-virus membebani konsumsi.

Harga konsumen inti pada bulan Mei naik 0,1% dari tahun sebelumnya, menandai kenaikan tahun-ke-tahun pertama sejak Maret 2020 tetapi tetap jauh dari target 2% BOJ.

Pejabat BOJ baru-baru ini mengisyaratkan kesiapan mereka untuk lebih menekankan pada penanganan tantangan ekonomi dan keuangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim.

“BOJ mungkin ingin bergerak bersama-sama dengan pemerintah, yang baru-baru ini menandai langkah-langkah untuk mempromosikan hijau dalam cetak biru kebijakannya,” kata Naomi Muguruma, ekonom pasar senior di Mitsubishi UFJ dan Morgan Stanley Securities.

“BOJ juga ikut serta dalam gelombang pasang naik di antara bank-bank sentral untuk menghubungkan kebijakan moneter dengan perubahan iklim,” katanya.

- Advertisement -

Artikel Lainnya

- Advertisement -

Subscribe to our newsletter

Dapatkan berita terupdate dan konten - konten menarik seputar forex.